Cara Kerja CDI pada Sepeda Motor

0
190
Cara Kerja CDI pada Sepeda Motor
Cara Kerja CDI pada Sepeda Motor

Ketika datang ke sistem kelistrikan dan pengapian sepeda motor Anda, ada banyak yang perlu diketahui tentang diagnosis dan perbaikan. Satu potensi komplikasi melibatkan kotak CDI sepeda Anda. Tapi apa kotak CDI di sepeda motor, dan bagaimana Anda tahu kapan itu tidak berfungsi dengan baik? Di sini, Anda akan mengetahui kotak hitam apa yang ada di bawah tempat duduk Anda, bagaimana cara kerjanya, dan apa yang harus dilakukan ketika tampaknya berhenti bekerja.

Apa itu Kotak CDI pada Sepeda Motor?
Kotak CDI, atau kotak pengapian pelepasan kapasitor (atau pengapian thyristor), adalah tipikal pada sepeda motor, termasuk sebagian besar model sepeda motor 3 roda, mobil tertentu, dan motor kecil seperti yang ada di mesin pemotong rumput. Motor tempel juga sering menggunakan kotak CDI, dengan beberapa model kapal termasuk CDI dalam nama mereka.

Nama lain untuk kotak CDI sepeda Anda meliputi:

Kotak penyala
Modul CDI
Paket daya
Kotak hitam
Kotak otak
Tapi apa kotak CDI di sepeda motor, dan apa yang perlu Anda ketahui tentang itu?

Jawaban singkatnya adalah, kotak CDI mengontrol sistem pengapian sepeda motor Anda — bisa dibilang salah satu sistem paling penting pada sepeda motor. Lagipula, jika itu tidak dimulai dengan benar, sepeda Anda tidak akan kemana-mana. Sebagian besar sepeda motor modern (pasca-1980) memiliki kotak CDI, jadi meskipun Anda berbelanja sepeda motor bekas, kemungkinan besar, sepeda Anda akan memilikinya.

Cara Kerja Kotak CDI
Kotak CDI bekerja melalui tegangan dari baterai sepeda motor Anda, dan muatan listrik dilepaskan dalam satu operasi, memulai proses penyalaan dan pembakaran. Kapasitor dapat menyala tanpa koneksi baterai, dan ada kapasitor bawaan untuk kick-starting.

Dibutuhkan pulsa tegangan yang melewati kotak CDI untuk menyalakan busi. Jenis kotak ini memiliki tegangan percikan tinggi dengan durasi pendek.

Bagaimana Kotak TCI Bekerja
Kotak TCI seperti kotak CDI yang berfungsi, tetapi proses dan kerentanannya berbeda. Pengapian TCI membutuhkan lebih banyak waktu untuk dinyalakan daripada CDI, dan tegangan percikan api berkurang dengan putaran.

Kotak Transistor Controlled Ignition (TCI) ekonomis, tetapi juga rentan terhadap hujan, debu, dan kondisi lingkungan lainnya.

Sejarah Kotak CDI
Kotak CDI telah berkembang sejak awal, tetapi kredit jatuh ke Nikola Tesla untuk menciptakan sistem pengapian pelepasan kapasitor asli. Pada tahun 1890-an, Tesla mengajukan paten untuk desain sistem pengapiannya, lengkap dengan deskripsi kotak dan gambar mekanis perangkat.

Kendaraan pertama dengan kotak CDI adalah Ford Model K pada tahun 1906, dan pengapian CDI elektronik pertama diikuti pada tahun 1950-an. Namun, pada saat itu, kotak CDI elektronik masih tidak dapat diandalkan. Kotak asli menggunakan banyak bagian yang bergerak, yang secara konsisten akan gagal karena gerakan konstan.

Butuh beberapa ilmuwan (dan lembaga penelitian) untuk menyelesaikan masalah kinerja, dan sekarang CDI memiliki bagian yang bergerak jauh lebih sedikit. Banyak sistem aftermarket yang tersedia saat ini, tetapi tidak ada yang sangat mudah, artinya masih bermanfaat untuk mengetahui cara memecahkan masalah dan melacak penggantian untuk kotak Anda.

Pemecahan Masalah Kotak CDI
Menentukan apakah masalah listrik sepeda motor Anda disebabkan oleh kerusakan kotak CDI dapat terbukti rumit. Jika Anda belum memiliki kotak CDI yang Anda tahu dalam kondisi kerja yang baik, akan mahal untuk membeli yang lain.

Ada alasan mengapa nilai-nilai sepeda motor bergantung pada sepeda yang memiliki sistem kelistrikan yang berfungsi penuh: masalah tenaga bisa sulit untuk didiagnosis dan diperbaiki. Biaya servis sepeda motor juga bisa mahal, terutama jika Anda memerlukan kunjungan khusus ke mekanik selain perawatan rutin.

Pemecahan masalah rumit dan multi-segi, melibatkan banyak bagian dari sistem kelistrikan pada sepeda Anda. Ada beberapa gejala kerusakan kotak CBI, termasuk:

Puas
Berjalan dengan kasar
Kesulitan memulai
Masalah pengapian lainnya
Mesin berhenti
Namun, gejala-gejala ini juga dapat menunjukkan masalah lain seperti pompa bahan bakar yang salah atau busi yang buruk. Alih-alih melompat langsung ke kotak CDI sebagai pelakunya, periksa bagian-bagian sistem listrik Anda terlebih dahulu:

Baterai: Gunakan voltmeter untuk memastikan voltase yang tepat. Juga periksa sambungan untuk celah, korosi, atau masalah lainnya.
Pengkabelan: Pastikan semua kabel terpasang (khususnya kabel ground) dan berfungsi.
Fuse: Periksa sekring utama (dan simpan cadangan di tool kit Anda), dan jika konsisten meledak, selidiki kemungkinan masalah listrik lainnya.
Stator: Stator sepeda motor Anda memberikan daya ke baterai untuk membuatnya penuh saat sepeda berjalan. Periksa stator untuk mengetahui tegangan dan resistansi (saat dicabut) untuk melihat apakah itu bisa menjadi sumber masalah daya.
Regulator / penyearah: Bagian ini mengubah daya dari AC ke DC dan mengontrol tegangan transfer. Anda akan membutuhkan multimeter untuk memeriksa fungsi regulator / penyearah.
Karena Anda tidak dapat mendiagnosis kotak CDI di rumah hanya dengan multimeter, jika tidak ada perbaikan yang berhasil, Anda perlu berkonsultasi dengan mekanik profesional untuk mendapatkan bantuan.