Pilihan Oli yang Tepat Untuk Mesin Mobil Anda

0
158
Pilihan Oli yang Tepat Untuk Mesin Mobil Anda
Pilihan Oli yang Tepat Untuk Mesin Mobil Anda

Gejala Memiliki Oli Mesin yang Salah di Mobil Anda (Apa Yang Terjadi?)

Oli mesin adalah sumber paling utama kehidupan mesin . Tanpanya, kendaraan tidak akan berfungsi. Oli mobil melindungi mesin dengan melumasi bagian-bagian yang pada gilirannya meminimalkan panas dan gesekan.

Saat oli rusak dan terkontaminasi melalui penggunaan normal, sangat penting untuk mengikuti penggantian oli yang direkomendasikan pabrikan mobil dan ganti oli dengan jenis yang benar. Tapi apa yang terjadi jika memasukkan oli yang salah di mobil?

Menetapkan standar untuk mengukur karakteristik oli mesin mobil penumpang. Seiring waktu, minyak yang dibutuhkan oleh kendaraan telah berubah.

Mobil dari tahun 1920-an, 1950-an, 1970-an, dan seterusnya memerlukan formulasi oli  yang berbeda. Oleh karena itu, ada klasifikasi oli mesin yang berbeda dan kemungkinan akan terus dibuat di masa depan.

Mesin Bensin
Klasifikasi layanan saat ini untuk mobil bertenaga bensin saat ini adalah “SN PLUS” yang diperkenalkan pada tahun 2018.

Untuk mobil baru (2019 dan yang lebih baru – tergantung pada saat Anda membaca ini), Ingin memastikan oli yang di beli memiliki klasifikasi ini tercantum dalam gambar “API” (lihat contoh di bawah) yang terlihat pada semua botol oli.

Untuk mobil yang lebih tua juga dapat menggunakan oli dengan klasifikasi “SN PLUS” tetapi mungkin juga dapat menggunakan klasifikasi yang lebih lama tergantung pada saat mobil dibangun. Tabel di bawah ini mencatat klasifikasi ini.

Periksa manual pemilik untuk menemukan oli yang tepat untuk mobil Anda dan setidaknya 2 spesifikasi multi-grade akurat yang bertepatan dengan mesin kendaraan Anda.

Jangan hanya mencari nama merek saat memilih oli. Manual Anda harus merekomendasikan oli yang memiliki persyaratan seperti “sesuai dengan SN standar API.”

Mesin diesel
Kendaraan bertenaga mesin diesel memiliki klasifikasi oli sendiri. Jenisnya jauh lebih membingungkan tetapi American Petroleum Institute melakukan pekerjaan dengan baik menjelaskan di sini. Selama Anda mengikuti apa yang dikatakan manual mobil atau truk akan baik-baik saja.

Viskositas minyak
oli terbaik untuk mobil jarak tempuh tinggi
Oli mesin mobil harus berfungsi di bawah berbagai suhu dan tekanan. Misalnya, kendaraan harus tahan terhadap cuaca dingin selama musim dingin dan cuaca panas selama musim panas.

Minyak memiliki waktu yang lebih sulit mengalir di musim dingin dan waktu yang lebih mudah mengalir di musim panas. Dan jika Anda menarik beban yang berat, itu bahkan lebih sulit untuk oli. Perlawanan terhadap perhitungan aliran ini dikenal sebagai viskositas.

Kode numerik dari standar ini ditentukan oleh Society of Automotive Engineers (SAE). Contoh viskositas oli mesin meliputi: 5W-20, 10W-30, dan 20W-50.

Suhu Rendah
Angka pertama diikuti oleh huruf “W” dalam viskositas minyak menunjukkan seberapa kental minyak pada suhu rendah. “W” adalah singkatan dari winter. Semakin rendah angkanya, semakin encer minyaknya.

Karena minyak yang lebih encer mengalir lebih baik daripada minyak yang lebih ketal pada suhu rendah, menjalankan minyak 5W-20 akan jauh lebih baik di musim dingin Michigan daripada sekitar 20W-50.

Suhu tinggi
Angka kedua dalam viskositas oli menunjukkan seberapa kental oli pada suhu operasi normal. Semakin tinggi angkanya, semakin kental oli.

Oli yang lebih kental melindungi bagian-bagian mesin lebih baik daripada oli yang lebih encer dalam kondisi sulit. Misalnya, jika Anda mengemudi di Arizona di tengah musim panas, oli 20W-50 akan melindungi mesin Anda lebih baik daripada viskositas 5w-20.

Tentu saja, Anda harus selalu mengikuti rekomendasi pabrikan tentang berapa berat viskositas oli yang harus gunakan dalam kendaraan.

Sekarang harus memiliki pemahaman yang layak tentang dasar-dasar oli mesin, berikut adalah beberapa gejala yang mungkin terlihat jika Anda tidak sengaja memasukkan oli yang salah di mobil Anda.

1 – Sulit untuk Memulai di Cuaca Dingin

Jika viskositas dingin oli Anda terlalu tinggi (oli terlalu kental ), maka Anda mungkin tidak dapat menyalakan mobil dalam suhu yang sangat dingin. Dalam hal ini, oli terlalu kental untuk melumasi semua bagian yang bergerak dengan benar dan ini menyebabkan resistensi berlebih pada saat mobil dinyalakan.

2 – Kebocoran Minyak
oli mesin bocor
Jika Anda menggunakan oli sintetis pada mobil yang lebih tua atau jarak tempuh tinggi, Anda mungkin mulai mengembangkan kebocoran oli kecil yang tidak akan Anda dapatkan seandainya Anda menggunakan oli konvensional.

Ini hanya karena perbedaan karakteristik aliran yang dimiliki minyak sintetis yang tidak dimiliki minyak konvensional. Ini memungkinkan oli meremas melalui area yang lebih ketat daripada oli biasa.

Saat menggunakan minyak sintetis dalam kasus-kasus ini tidak harus menyebabkan kerusakan, Anda mungkin melihat tetes minyak di lantai garasi Anda atau bau terbakar saat mengemudi. Karena minyak ini perlahan bocor, Anda ingin memberi perhatian ekstra pada kadar minyak Anda dan menambahnya jika diperlukan.

Dianjurkan untuk kembali ke oli konvensional pada penggantian oli Anda berikutnya. Beberapa kendaraan tidak berhasil dengan minyak sintetis.

3 – Bau Minyak Bakar
bau minyak terbakar
Jika viskositas panas oli tidak cukup tinggi, oli mungkin mulai rusak dalam kondisi yang ekstrem (panas) dan tidak akan melumasi komponen mesin dengan benar.

Ini akan menghasilkan minyak yang terbakar. Seiring waktu, ini dapat menyebabkan kerusakan jangka panjang pada mesin Anda karena gesekan berlebih antara komponen logam.

Anda juga dapat mengalami bau minyak terbakar karena menggunakan minyak sintetis dan bocor seperti yang disebutkan di atas.

4 – Ekonomi Bahan Bakar yang Buruk
ekonomi bahan bakar yang buruk
Jika Anda menggunakan oli terlalu kental untuk kondisi tersebut, jarak tempuh bahan bakar Anda kemungkinan besar akan berkurang. Ini karena minyak yang lebih kental meningkatkan ketahanan pada bagian yang bergerak seperti piston. Sementara mesin Anda akan dilindungi, itu akan mengorbankan perjalanan yang lebih sering ke pompa bensin.

Beralih ke minyak yang sedikit lebih encer (contoh: 20w-50 hingga 10w-30) akan membantu situasi ini.

5 – Mesin Berdetak dalam Cuaca Dingin
menyebabkan suara mesin berdetak saat idle atau berakselerasi
Jika Anda menggunakan oli terlalu encer untuk kondisinya, Anda mungkin mendengar mesin Anda mengeluarkan bunyi berdetak. Ini biasanya akan menjadi yang paling keras setelah memulai dan secara bertahap berkurang setelah berkeliling sebentar.

Ini terjadi karena berat oli engine yang salah dapat melakukan pekerjaan yang buruk untuk melapisi dan melumasi semua komponen mesin. Yang Anda dengar adalah komponen logam seperti katup dan pengangkat katup yang mengenai logam lainnya. Beralih sementara ke viskositas oli yang berbeda dapat menyembuhkan masalah.

Mencampur Oli Sintetis dengan Oli Konvensional
Jika Anda secara tidak sengaja menambahkan oli konvensional ke oli sintetis (atau sebaliknya) ke mesin Anda, Anda tidak perlu khawatir.

Satu-satunya alasan mengapa Anda tidak ingin melakukan ini adalah karena oli sintetis mahal dan dengan mencampur kedua jenis itu, Anda sama sekali tidak mendapatkan manfaat dari sifat-sifat sintetis karena oli konvensional mengkompromikan manfaat tersebut.

Pada penggantian oli berikutnya, cukup pilih satu jenis oli dari yang lain. Jangan mencampurnya.

Mencampur Bobot Minyak Yang Berbeda
Haruskah Anda khawatir jika Anda secara tidak sengaja menambahkan oli yang lebih kental (yaitu: 20w-50) ke oli yang lebih encer (yaitu: 10w-30) yang sudah ada di mesin? Dalam kebanyakan kasus, Anda akan baik-baik saja.

Mencampur viskositas oli hanya memadukan dua bobot bersama. Anda tidak ingin menyimpang terlalu jauh dari viskositas oli yang direkomendasikan oleh pabrikan mobil.

Mencampur Berbagai Merek Minyak
Meskipun tidak disarankan untuk mencampur berbagai merek (contoh: Valvoline, Castrol, Mobil 1, Amsoil, dll.) Dari oli, ia tidak akan menyebabkan kerusakan pada mesin Anda. Yang lebih penting adalah tetap dengan viskositas minyak yang sama.

Karena merek oli yang berbeda memiliki aditif yang sedikit berbeda, Anda mungkin meniadakan manfaat dari satu aditif karena Anda mengencerkannya dengan merek yang tidak memiliki aditif itu. Ini bukan masalah besar tetapi ketika Anda membutuhkan ganti oli berikutnya, tetaplah pada satu merek oli.

Untuk Menghindari Masalah Apa Pun
Jika Anda masih bingung tentang jenis oli, viskositas, atau berat apa yang harus Anda gunakan, bacalah manual pemilik Anda. Sejauh ini pabrikan mobil Anda adalah sumber daya terbaik untuk menentukan oli terbaik untuk kendaraan Anda.

Jika Anda tinggal di iklim yang sangat panas atau dingin, Anda mungkin perlu menggunakan minyak yang sedikit lebih kental atau lebih encer tetapi untuk sebagian besar pemilik, patuhi apa yang direkomendasikan.