Gejala Water Pump Mobil yang Rusak

0
156
Gejala Water Pump Mobil yang Rusak
Gejala Water Pump Mobil yang Rusak

Mesin pembakaran panas ditenagai oleh ledakan kecil kecil. Ledakan ini menghasilkan banyak panas, yang dapat merusak mesin jika tidak dikelola.

Gejala Water Pump Mobil yang Rusak
Gejala Water Pump Mobil yang Rusak

Untungnya, sistem pendingin di setiap kendaraan mencegah hal ini terjadi dengan menggunakan Water Pump untuk memungkinkan pendingin beredar di seluruh komponen mesin.

Di bawah ini, kita akan membahas lima gejala Water Pump buruk umum yang dapat muncul dengan biaya rata-rata untuk mengganti Water Pump jika diperlukan.

Cara kerja Water Pump
Ketika mesin kendaraan berjalan, cairan pendingin dari radiator dibawa ke tengah Water Pump. menggerakkan pendorong Water Pump yang mengalirkan cairan pendingin melalui mesin, seperti jantung memompa darah.

Cairan ini didorong oleh bilah pompa, atau baling-baling, ke dalam kepala silinder dan blok mesin. Kemudian mengalir ke radiator dan kembali ke Water Pump, menyelesaikan siklus ribuan kali per menit. Ketika proses ini tidak berfungsi sebagaimana mestinya, overheating akan terjadi.

Gejala Water Pump yang rusak
Mesin yang terlalu panas dapat dengan cepat menyebabkan kegagalan mesin, akibat yang sangat mahal. Memahami bagaimana Water Pump berfungsi untuk mendinginkan kendaraan adalah penting, meskipun lebih penting lagi untuk mengetahui tanda-tanda Water Pump yang rusak, segera mengatasi masalah tersebut. Di bawah ini adalah 5 gejala paling umum.

1. Suhu Pendingin yang Ditinggikan
lampu peringatan suhu cairan pendingin
Gejala yang paling jelas dari Water Pump yang rusak adalah mesin yang terlalu panas. Ini biasanya ditunjukkan oleh lampu peringatan suhu engine (atau ikon dengan garis bergelombang di dalamnya) atau pembacaan suhu engine yang meningkat di dasbor.

Water Pump fungsional mendinginkan mesin dengan mengalirkan cairan pendingin, sehingga Water Pump yang rusak akan membuat panas mesin meningkat hingga ke tingkat yang tidak aman.

Perhatikan bahwa pengukur suhu di beberapa kendaraan tidak akan bergerak keluar dari pusat sampai suhu mesin telah mencapai tingkat berbahaya, jadi berhati-hatilah jika melihat jarum naik melewati posisi suhu pengoperasian normal.

2. Radiator keluar Uap
uap dari radiator
Uap mengepul dari bagian depan kendaraan saat sedang bergerak atau berhenti juga bisa menunjukkan panas berlebih. Ketika Water Pump tidak berfungsi dengan baik, cairan pendingin tidak dapat bersirkulasi melalui radiator untuk mendinginkan sehingga penguapan akan terjadi.

Jika melihat uap datang dari depan kendaraan, segera tarik ke sisi jalan. Berkendara dengan mesin yang terlalu panas dalam waktu lama dapat menyebabkan kerusakan permanen.

Penyebab mesin kepanasan mungkin sesuatu yang berbeda seperti radiator yang rusak atau termostat yang rusak, tetapi hasilnya sama. Kecuali jika ada kebocoran kecil dan memiliki kemampuan untuk menambahkan lebih banyak cairan pendingin, biarkan mobil ditarik ke mekanik terdekat untuk diperbaiki.

3. Suara Tidak Biasa
Tali kipas yang bising
Mesin dengan suara rengekan, dengung, atau derit dapat memiliki sabuk aksesori longgar, yang disebabkan oleh katrol longgar atau bantalan aus. Jika bantalan yang menyinggung berada di Water Pump, itu perlu diganti seluruhnya.

Salah satu penyebab paling umum dari kegagalan Water Pump prematur adalah sabuk aksesori yang terlalu ketat. Jika memutuskan untuk mengganti Water Pump sendiri, sangat disarankan Anda membeli pengukur ketegangan sabuk untuk memastikan ketegangan diatur dengan benar ke spesifikasi.

Rengekan yang menambah volumenya saat mobil berakselerasi harus segera diperiksa oleh mekanik.

4. Kebocoran Cairan
pendingin-bocor
Cairan hijau atau oranye terang menggenang di bawah bagian depan mobil Anda setelah diparkir selama beberapa jam mungkin merupakan cairan pendingin. Ini bisa terjadi ketika gasket dan segel di Water Pump aus dan pecah atau rusak.

Bahkan jika genangan cairan tidak teramati, ada baiknya mengintip Water Pump itu sendiri (terutama jika Anda melihat gejala lain) untuk melihat apakah ada lebih banyak puing di atasnya daripada bagian lain di ruang mesin.

Tetesan cairan pendingin yang lambat dapat mengering di bagian luar Water Pump dan mengeras, atau bahkan dapat menyebabkan karat atau korosi.

Beberapa kebocoran hanya terjadi saat pompa berputar (Ketika mobil berjalan), dan yang lainnya dapat terjadi saat mobil mati. Yang terakhir ini bukan disebabkan oleh Water Pump yang buruk, tetapi oleh masalah lain seperti radiator yang rusak.

Kebocoran dari lubang menetes Water Pump dapat menunjukkan segel yang rusak, karena lubang menetes mencegah kontaminasi minyak di bantalan dengan pendingin dan sebaliknya. Drippage ini berhenti ketika mesin kendaraan mati.

5. Bacaan Pengukur Suhu Tidak Konsisten
pengukur suhu tinggi
Sistem pendingin yang berfungsi penuh akan menjaga pengukur suhu dalam batas normal di al.