Apa yang Terjadi jika Oli Mesin Mobil Terlalu Banyak

0
182
Apa yang Terjadi jika Oli Mesin Mobil Terlalu Banyak
Apa yang Terjadi jika Oli Mesin Mobil Terlalu Banyak

Setiap mesin pembakaran internal membutuhkan oli untuk melumasi bagian-bagiannya. Kendaraan memiliki mesin ukuran yang berbeda, tergantung pada berat, ukuran, atau tujuannya. Jumlah oli yang masuk ke mesin biasanya tergantung pada ukuran mesin serta interval servis pabrikan.

Untuk sebagian besar mobil, mesin menampung sekitar 5 dan 8 liter oli mesin. Misalnya, jika Anda memiliki kendaraan kompak dengan mesin 4 silinder kecil, Anda mungkin membutuhkan kurang dari 5 liter minyak. Sementara seseorang dengan truk ukuran penuh yang ditenagai oleh mesin 8 silinder mungkin membutuhkan lebih dari 7 liter. Hanya ada lebih banyak lorong dan jalur pengembalian oli dengan lebih banyak silinder sehingga lebih banyak oli diperlukan untuk pelumasan.

Selain itu, kapasitas oli pada mobil yang lebih baru mungkin lebih tinggi dari beberapa dekade yang lalu karena produsen mobil berusaha meningkatkan jumlah mil di antara interval servis. Ketika ada jumlah minyak yang lebih tinggi, secara teori akan membutuhkan waktu lebih lama untuk dipecah.

Minyak adalah darah kendaraan. Ini mencegah mesin dari panas berlebih dengan mengurangi jumlah gesekan yang dihasilkan dari bagian yang bergerak. Walaupun ada sistem pendingin di dalam kendaraan untuk membantu menurunkan panas engine, oli adalah bahan utama untuk menjaga agar bagian dalam mesin tidak terlalu panas.

Meskipun cukup jelas bahwa tidak memiliki cukup oli merugikan mesin, apa yang terjadi jika Anda memiliki terlalu banyak oli di mesin Anda?

Apa Yang Terjadi Dengan Terlalu Banyak Oli pada Mesin

Penggantian oli biasanya dilakukan 3.000 hingga 5.000 mil dengan beberapa kendaraan baru memiliki interval penggantian oli 7.500 mil atau bahkan 10.000 mil. Beberapa orang memiliki kesan yang salah bahwa menempatkan lebih banyak oli di mesin daripada yang diperlukan akan memungkinkan komponennya untuk dilumasi lebih baik.

Laporkan iklan ini

Namun, ini tidak terjadi karena terlalu banyak oli di mesin sebenarnya dapat menyebabkan yang sebaliknya terjadi. Alih-alih melumasi komponen secara menyeluruh, oli tidak akan bisa melumasi mereka dengan baik sama sekali.

Favorit Pembaca dari CarTreatments.com!
Putar Video
Ketika ada terlalu banyak oli, poros engkol yang berputar akan menyebabkan udara bersentuhan dengan oli. Setelah itu terjadi, oli menjadi sangat berbusa dan berbusa saat beredar melalui mesin yang sedang berjalan.

Akan ada banyak kantong udara kecil di dalam minyak karena menjadi lebih tebal. Ini akan memperlambat alirannya dan kemampuan untuk bersirkulasi melalui komponen mesin pada kecepatan yang dibutuhkan untuk membuatnya tetap dingin.

Yang lebih buruk adalah bahwa udara mungkin mengandung partikel-partikel kecil dan puing-puing yang kemudian dimasukkan ke dalam minyak. Ini berarti bahwa oli sekarang terkontaminasi dan akan mengurangi efektivitasnya dalam melumasi mesin.

Seperti yang bisa Anda tebak, mesin akan kepanasan jika komponennya tidak dilumasi dengan benar. Maka Anda harus khawatir tentang semua jenis masalah dan kerusakan mesin.

Periksa Level Minyak
periksa oli mesin
Cara terbaik untuk mengetahui apakah Anda memiliki terlalu banyak minyak adalah dengan mengecek level minyak dengan dipstick. Kebanyakan orang menggunakan ini untuk memastikan mereka memiliki cukup minyak, tetapi Anda juga dapat menggunakannya untuk memastikan Anda tidak memiliki terlalu banyak minyak.

Harus ada tanda pada dipstick yang mengindikasikan “MIN” dan “MAX” (atau variasi serupa). Biasanya, Anda ingin level oli mencapai di antara dua tanda dipstick tersebut. Tetapi jika level oli melewati “MAX,” berarti Anda memiliki terlalu banyak oli.

Beberapa mobil baru, seperti Audis, tidak lagi memiliki dipstick fisik untuk memeriksa tingkat oli Anda. Sebagai gantinya, sensor akan memberi tahu Anda melalui pesan di cluster instrumen Anda jika Anda memiliki terlalu sedikit atau terlalu banyak oli.

Laporkan iklan ini

Apa yang Harus Dilakukan Jika Tingkat Minyak Terlalu Tinggi
Interval penggantian oli
Jadi, apa yang Anda lakukan ketika Anda memiliki terlalu banyak minyak? Satu-satunya hal yang dapat Anda lakukan adalah mengeringkan oli dari mesin. Anda dapat melakukan ini dengan pergi ke bengkel mobil atau Anda dapat melakukannya sendiri. Jika Anda sudah tahu cara mengganti oli, maka Anda sudah terbiasa dengan proses cara mengeringkannya.

Pertama-tama Anda perlu menemukan colokan pembuangan di bawah mesin di bawah panci minyak. Ini akan mengharuskan Anda untuk menggerakkan ban depan naik atau menaiki kendaraan Anda. Posisikan wadah di bawah sumbat saluran dan buka sumbat drain sehingga sebagian oli mengalir ke wadah sebelum mengencangkan sumbat saluran kembali.

Akan sulit untuk mengeringkan sedikit saja minyak agar kadar minyak Anda kembali normal. Jadi, Anda mungkin lebih baik hanya melakukan penggantian oli dan menguras semua oli. Pastikan Anda menambahkan minyak secara perlahan dan terus memeriksa untuk memastikan Anda tidak melebihi jumlah yang diperlukan.