Penyebab Air Keluar dari Pipa Knalpot 

0
251
Penyebab Air Keluar dari Pipa Knalpot 
Penyebab Air Keluar dari Pipa Knalpot 

Mesin pembakaran kendaraan mengeluarkan gas buang selama proses pembakarannya. Akan menjadi buruk jika gas-gas itu tetap berada di dalam mesin yang mengapa mobil dibangun dengan sistem pembuangan.

Ini pada dasarnya perpipaan yang memungkinkan gas buang mengalir keluar dari mesin. Perpipaan menuntun gas buang melewati pipa knalpot dan keluar ke atmosfer.

Terkadang Anda akan melihat air keluar dari knalpot. Ini berarti bahwa air keluar dari sistem pembuangan karena suatu alasan. Anda tidak perlu panik karena itu bukan berarti ada masalah pada mesin.

Anda hanya perlu memahami semua alasan yang mungkin mengapa ada air yang keluar dari knalpot. Dengan begitu, bisa mengenali tanda-tanda apa yang harus kita mengerti. Jika itu benar-benar serius, maka akan bisa mengatasinya sendiri sebelum membawanya ke mekanik/ bengkel.

Pipa Knalpot 
Pipa Knalpot

Penyebab Air Keluar dari Pipa Knalpot
1 – Kondensasi Air Engine
Ketika mesin Anda melewati proses pembakaran, ada berbagai polutan yang terbentuk. Tiga polutan utama adalah uap air, nitrogen, dan karbon dioksida.

Ketika gas buangan meninggalkan ruangan, karbon dioksida dan air bercampur menjadi satu. Semakin banyak mesin mendingin, kondensasi air di knalpot menjadi terlihat.

Pipa knalpot akan meneteskan air. Ketika ini terjadi, Anda tidak perlu khawatir. Air yang menetes akan berhenti dalam beberapa menit setelah kendaraan dipanaskan.

2 – Mesin Panas
Mesin akan menghasilkan panas terbanyak saat pertama kali menyalakan mobil. Oli dalam engine masih membutuhkan waktu untuk mengalir dan melumasi komponen untuk mendinginkannya. Tapi, saat mesinnya panas, sistem pembuangannya juga akan panas.

Ini akan membuat uap air di knalpot jika suhu di luar dingin. Akibatnya, tetesan air akan keluar dari knalpot selama beberapa menit dan kemudian hilang.

3 – Pengonversi Katalitik
Setiap mobil memiliki komponen yang disebut catalytic converter. Komponen ini menurunkan jumlah emisi gas beracun yang dipancarkan dari sistem pembuangan. Dengan begitu, emisinya tidak berbahaya bagi lingkungan atau manusia.

Selama proses konversi, jejak uap air diproduksi. Ini akan menghasilkan tetesan air yang jatuh dari knalpot yang sekali lagi akan hilang dengan sendirinya dan sangat normal.

4 – Kegagalan Gasket paking
Tiga alasan pertama yang tercantum di atas umumnya tidak perlu dikhawatirkan.yang harus dikhawatirkan adalah jika air yang keluar dari knalpot disebabkan oleh gasket paking yang pecah.

Gasket paking yang ditiup akan sering bermanifestasi sebagai asap putih keluar dari pipa knalpot. Anda juga mungkin melihat gelembung udara di reservoir pendingin dan masalah panas berlebih. Masalah ini harus ditangani lebih cepat daripada nanti. Mesin yang terlalu panas dapat menyebabkan berbagai masalah.

5 – Piston atau Cincin rusak
Piston yang rusak atau cincin piston yang aus pada umumnya tidak akan menyebabkan air keluar dari pipa knalpot kecuali paking deksel bocor, atau ada kondensasi residu dalam sistem pembuangan. Namun, piston atau cincin yang rusak akan menyebabkan pukulan berlebihan, yang bisa mengeluarkan asap biru, atau residu berminyak di sekitar knalpot.

Seperti halnya gasket paking pecah, Anda juga tidak ingin membiarkan yang ini berjalan terlalu lama tanpa perbaikan.Sebagian besar alasan ini adalah karena efek uap air. Jika dingin di luar di lingkungan Anda,

knalpot dan komponen kendaraan Anda akan menjadi dingin. Ini berarti bahwa panas yang dihasilkan dari mesin Anda saat sedang berjalan akan menyebabkan kondensasi air terbentuk di mana pun ada uap air.

Karena uap air umumnya ditemukan dalam sistem pembuangan, maka inilah sebabnya banyak kondensasi air mengalir keluar dari knalpot.