Gejala Kerusakan Pada Sensor Aliran Udara Mesin Mobil

0
684
Gejala Kerusakan Pada Sensor Aliran Udara Mesin Mobil
Gejala Kerusakan Pada Sensor Aliran Udara Mesin Mobil

Seperti yang mungkin Anda ketahui, mesin pembakaran kendaraan membutuhkan keseimbangan udara dan bahan bakar yang tepat di dalam silindernya agar pembakaran berhasil.

Ini akan menghasilkan jumlah daya yang tepat yang dibutuhkan untuk memenuhi tuntutan yang ditempatkan oleh akselerator. Ini semua dikelola oleh sensor MAF (aliran udara massal) dan unit kontrol mesin.

Bagaimana Sensor Aliran Udara Massa Bekerja
Ketika udara dari luar memasuki mesin, sensor aliran udara massa mendeteksi massa udara ini. Setelah massa aliran udara dihitung, sensor mengirimkan informasi ini ke modul kontrol mesin.

Dari sana, unit dapat dengan benar memberi tahu injektor bahan bakar berapa banyak bahan bakar untuk disuntikkan ke dalam silinder mesin. Ini menyeimbangkan rasio udara dan bahan bakar untuk meningkatkan keberhasilan pembakaran. Anda lihat bagaimana semua komponen ini bekerja bersama.

Jika sensor aliran udara massal pernah rusak karena suatu alasan, itu akan mengirimkan informasi yang salah tentang massa aliran udara ke unit kontrol mesin. Ini akan membahayakan seluruh proses pembakaran internal karena mesin tidak akan menerima jumlah bahan bakar yang tepat dari injektor.

Ingat, unit kontrol mesin membutuhkan informasi aliran udara massal yang benar untuk mengetahui berapa banyak bahan bakar yang dimasukkan ke dalam silinder mesin. Jika informasi itu tidak benar, maka jumlah bahan bakar yang tidak tepat akan dimasukkan ke dalam mesin yang menyebabkannya berjalan terlalu ramping atau terlalu kaya.

Untuk membantu Anda mengetahui masalah ini sejak dini, berikut adalah lima tanda paling umum dari sensor aliran udara massal yang salah yang bisa Anda perhatikan. Beberapa gejala ini dapat disebabkan oleh masalah lain pada kendaraan.

Tetapi jika Anda melihat setidaknya dua atau tiga dari gejala ini terjadi pada saat yang bersamaan, Anda mungkin dapat menentukan masalah secara langsung pada sensor MAF yang tidak berfungsi dengan benar.

1 – Pemalasan Kasar
Ketika sensor aliran udara massal buruk, unit kontrol mesin tidak akan menerima informasi apa pun darinya. Akibatnya, unit kontrol mesin tidak tahu jumlah bahan bakar yang tepat untuk disuntikkan ke dalam silinder.

Ini akan menyebabkan mesin mengalami pemalasan kasar setiap kali Anda memarkir atau menghentikan kendaraan. Perhatikan tachometer di dasbor Anda dan lihat apakah kecepatan RPM Anda berfluktuasi dengan cepat dalam posisi diam. Jika ya, maka Anda mungkin memiliki sensor aliran udara massal yang buruk untuk dikhawatirkan.

2 – Mesin Gagal
Anda dapat memulai kendaraan Anda, dan semuanya akan tampak baik-baik saja. Namun, tak lama setelah Anda mulai mengendarai kendaraan, mesin mungkin berhenti pada saat yang tidak terduga. Ini akan meminta Anda untuk menyalakan mesin lagi.

Jika Anda terus mengalami masalah mesin mogok ini, coba bawa kendaraan Anda ke mekanik otomatis terdekat sebelum Anda tidak dapat menghidupkan mesin Anda sama sekali. Jika Anda sudah mengalami pemalasan kasar sebelum gejala ini, maka mengulur akan mengkonfirmasi lebih lanjut bahwa Anda memiliki sensor aliran udara massal yang buruk.

3 – Keraguan Percepatan
Jika Anda menginjak pedal gas untuk mempercepat kendaraan Anda dan mengalami keraguan saat Anda mencoba melaju lebih cepat, Anda mungkin memiliki sensor aliran udara massal yang buruk. Ini pasti dapat dikonfirmasi jika keragu-raguan diikuti oleh jerkiness.

Mobil akan mulai banyak tersentak ketika Anda mencoba untuk pergi lebih cepat. Ini semua adalah pertanda bahwa mesin Anda tidak menerima jumlah udara dan bahan bakar yang benar. Meskipun masalah lain dapat menyebabkan ini terjadi, periksa sensor aliran udara massal untuk melihat apakah itu masih berfungsi.

4 – Mesin Berjalan Terlalu Kaya atau Terlalu Ramping
Campuran bahan bakar ke udara yang kaya dalam ruang pembakaran berarti ada lebih banyak bahan bakar dari yang dibutuhkan sehubungan dengan udara di dalam silinder. Jika Anda memiliki campuran bahan bakar ke udara, maka tidak cukup bahan bakar tersedia untuk jumlah udara di dalam silinder untuk pembakaran yang ideal.

Kasus mana pun dapat menyebabkan masalah untuk proses pembakaran mesin karena hal itu akan menyebabkan daya yang dihasilkan tidak cukup atau terlalu banyak bahan bakar untuk dikonsumsi.

Bagian terburuknya adalah bahwa kadang-kadang Anda bahkan tidak akan menyadari masalah ini kecuali Anda melacak jarak mil per galon Anda. Jika Anda perhatikan bahwa Anda mendapatkan lebih sedikit mil per galon, maka Anda mungkin memiliki salah satu dari dua kondisi ini.

5 – Ekonomi Bahan Bakar
Jika mesin Anda berjalan terlalu kaya karena sensor aliran udara massal yang buruk, Anda dapat mengharapkan penghematan bahan bakar yang buruk. Unit kontrol mesin mungkin mengirim terlalu banyak bahan bakar ke dalam silinder mesin karena tidak tahu berapa banyak massa aliran udara di sana.

Semakin banyak bahan bakar yang dikonsumsi per pembakaran, semakin banyak itu akan menguras dompet Anda di pompa bensin.