Kontrol Mesin Kendaraan ECU

0
208
Kontrol Mesin Kendaraan ECU
Kontrol Mesin Kendaraan ECU

Sensor MAP, atau sensor tekanan absolut berlipat ganda, adalah jenis sensor mesin yang mengukur jumlah tekanan udara yang ada di intake manifold kendaraan.

Pembacaan tekanan ini digunakan bersama dengan putaran mesin (diukur dalam putaran per menit, atau RPM) untuk menentukan beban engine, yang memungkinkan unit kontrol mesin kendaraan (ECU) untuk memberikan jumlah bahan bakar yang tepat untuk mencocokkan volume udara yang memasuki mesin. .

Jika sensor MAP Anda pernah gagal, kemungkinan akan mempengaruhi rasio udara / bahan bakar kendaraan Anda. Terus baca untuk memahami bagaimana sensor MAP bekerja dan gejala umum dari sensor MAP buruk yang harus diwaspadai.

Bagaimana Sensor PETA Bekerja
Mesin pembakaran benar-benar hanya pompa udara mewah. Pengukuran yang ditentukan oleh sensor MAP adalah perkiraan kepadatan udara di dalam mesin pada titik waktu tertentu, dan digunakan oleh ECU dalam tabel efisiensi volumetrik (VE).

Tabel efisiensi volumetrik adalah grafik 3D yang menunjukkan seberapa banyak udara yang dapat dipindahkan engine pada kepadatan udara dan kecepatan engine tertentu. ECU kemudian menggunakan tabel ini dalam persamaan pengisian bahan bakar untuk menghitung berapa banyak bahan bakar yang harus disuntikkan pada titik waktu tertentu.

Perlu diingat bahwa jumlah udara di mesin ditentukan oleh seberapa jauh Anda menekan pedal gas (throttle) ke bawah. Pedal gas mengontrol pelat throttle, yang menghalangi udara ke intake manifold.

cara kerja sensor MAP
Ketika pelat throttle terbuka penuh pada kendaraan yang disedot secara alami (kendaraan tanpa turbocharger atau supercharger), intake manifold tekanan absolut akan kira-kira sama dengan tekanan atmosfer sekitar.

Kendaraan ini memerlukan sensor MAP yang secara akurat mengukur hingga 1 bar atau lebih, karena 1 bar kira-kira setara dengan tekanan atmosfer di permukaan laut.

Kendaraan dengan induksi paksa akan membutuhkan sensor MAP yang dapat membaca secara akurat hingga 2 bar atau kadang-kadang lebih, tergantung pada seberapa banyak dorongan yang dihasilkan kendaraan. Untuk setiap peningkatan 14,5 psi, sensor MAP harus dapat membaca secara akurat 1 bar lebih tinggi.

Banyak mobil turbocharged modern yang menjalankan sekitar 20 psi dorongan, yang akan membutuhkan sensor MAP 3 bar.

Seperti namanya, sensor MAP membaca tekanan absolut, sehingga mereka tidak pernah membaca dalam angka negatif seperti yang dilakukan oleh penghisap debu atau pengukur tekanan. Pembacaan MAP 0 bar akan mewakili ruang hampa sempurna.

Beberapa kendaraan yang dilengkapi dengan sensor MAP juga memiliki sensor aliran udara massal (MAF), yang memberikan pembacaan kepadatan udara yang jauh lebih akurat yang tidak terpengaruh oleh perubahan suhu sekitar.

Kendaraan tersebut tanpa sensor MAF biasanya memiliki sensor suhu udara masuk (IAT) untuk membantu mengkompensasi kesalahan estimasi kepadatan udara yang terjadi karena suhu udara sekitar.

Gejala Sensor PETA Buruk
Jika sensor MAP tidak berfungsi, konsekuensinya biasanya campuran bahan bakar udara yang tidak tepat. Bergantung pada bagaimana sensornya gagal, campuran bahan bakar udara bisa menjadi terlalu kaya (terlalu banyak bahan bakar) atau lean (terlalu sedikit bahan bakar).

ECU dapat mencoba untuk menggunakan sensor lain untuk mengkompensasi pembacaan yang salah atau benar-benar kekurangan data. Salah satu sensor tersebut adalah sensor O2. Ditempatkan dalam sistem pembuangan kendaraan, sebuah sensor O2 membaca jumlah oksigen dalam campuran bahan bakar udara yang dibakar untuk menentukan apakah luka bakar itu kaya, ramping, atau tepat.

Tanda-tanda paling umum yang menunjukkan sensor MAP rusak.

1 – Campuran Bahan Bakar Udara Kaya
busi rusak
Deposit karbon dapat menumpuk lebih cepat.
Konverter katalitik dapat tersumbat.
Knalpot mungkin memiliki bau bensin yang kuat.
Ekonomi bahan bakar akan menderita.
2 – Campuran Bahan Bakar Udara Ramping
Jika campuran bahan bakar udara terlalu ramping, konsekuensinya bisa lebih buruk:

Pembakaran leaner lebih panas, yang dapat merusak atau memperpendek umur komponen mesin dari panas yang berlebihan dari waktu ke waktu.
Campuran bahan bakar udara yang lebih ramping juga menghasilkan lebih banyak emisi berbahaya, seperti karbon monoksida (CO) dan nitrogen oksida (NOx).
Predetonasi (juga disebut ketukan mesin) lebih mungkin terjadi. Jika ketukan terjadi di bawah beban, itu dapat menyebabkan kegagalan besar, yang menyebabkan Anda kehilangan seluruh mesin.
3 – Periksa Lampu Engine

Jika kendaraan Anda memiliki port OBD2 (1996 atau lebih baru), ia mungkin melempar lampu engine periksa jika mendeteksi masalah dengan sensor MAP. Dapatkan kode dibaca di toko atau toko onderdil mobil (atau di rumah jika Anda memiliki alat pindai) untuk menentukan apakah lampu mesin periksa merupakan hasil dari sensor MAP yang salah.

4 – Ketidaknyamanan
silinder menyebabkan macet
Jika kendaraan Anda tidak lagi menjalankan campuran bahan bakar udara yang ideal, mesin Anda mungkin kesulitan mempertahankan pembakaran total. Jika pembakaran tidak sempurna terjadi, ini akan mengakibatkan kebakaran. Kadang-kadang ini juga akan melemparkan lampu mesin cek mereka sendiri.