Penyebab Mobil Pincang dan Gejala yang Terjadi

0
186
Penyebab Mobil Pincang dan Gejala yang Terjadi
Penyebab Mobil Pincang dan Gejala yang Terjadi

Jika mobil bergerak bisa sangat berbahaya karena pincang tidak konsisten dan tidak dapat diprediksi. Tidak ingin mengambil risiko mengalami kecelakaan atau terjebak di suatu tempat.

Lebih baik untuk memahami penyebab pincang mesin, sehingga Anda dapat segera memperbaikinya. Jika tidak, masalah sederhana dapat berubah menjadi masalah besar yang dapat menghabiskan biaya lebih banyak uang untuk diperbaiki daripada jika Anda mengatasinya lebih awal.

Berikut adalah lima alasan paling umum mobil pincang ketika Anda menginjak gas untuk berakselerasi.

* Pompa Bahan Bakar yang Rusak
Kendaraan dibuat dengan pompa bahan bakar yang dibangun tepat di tangki bahan bakar atau di luarnya. Tugas pompa bahan bakar adalah mengirimkan bahan bakar ke mesin saat dibutuhkan untuk pembakaran.

Pompa bahan bakar harus tepat dalam jumlah bahan bakar yang dikirimkannya. Ini berarti perlu memiliki tekanan yang tepat untuk melakukan ini.

Tetapi jika pompa bahan bakar aus, rusak, atau rusak, maka jumlah bahan bakar yang salah akan masuk ke mesin. Ini akan menyebabkan mesin ragu, terutama ketika Anda mencoba untuk mempercepat tanjakan.

*Senor Aliran Udara Massal
Setiap kendaraan memiliki sensor aliran udara massal (MAF) yang dapat mendeteksi jumlah udara yang masuk ke mesin. Setelah memiliki informasi ini, itu dikirim ke komputer utama kendaraan.

Dari sana, alat ini berkomunikasi dengan injektor bahan bakar untuk menghasilkan jumlah bahan bakar yang tepat untuk rasio udara / bahan bakar yang ideal. Tetapi jika sensor aliran udara massal rusak atau aus, maka itu tidak akan mendeteksi jumlah udara yang tepat dan ini akan menyebabkan masalah dengan proses pembakaran internal. Hasilnya bisa menjadi pincang mesin.

*Injektor Bahan Bakar Buruk
Silinder ruang bakar internal bergantung pada injektor bahan bakar untuk menyemprotkan bahan bakar ke dalamnya. Dengan begitu, jumlah bahan bakar yang tepat dapat bercampur dengan udara di dalam bilik dan kemudian busi dapat menyalakan campuran.

Namun, jika injektor bahan bakar rusak, aus, atau hanya kotor, maka akan gagal menyuntikkan jumlah bahan bakar yang tepat ke dalam silinder. Karena ini terus berlanjut, pincang mesin secara bertahap akan menjadi hal yang berulang.

*Sensor Posisi Throttle
Komputer kendaraan tergantung pada sensor posisi throttle untuk menentukan jumlah tekanan yang ditempatkan pada akselerator dan seberapa terbuka throttle. Berdasarkan informasi ini, komputer akan memodifikasi campuran bahan bakar dan udara sehingga jumlah yang tepat memasuki mesin.

Sensor posisi throttle yang rusak atau buruk akan menyebabkan informasi yang salah dikirim ke komputer. Maka mesin tidak akan mampu menangani tindakan yang berbeda, seperti pemalasan atau akselerasi.

*Filter Bahan Bakar Tersumbat
Tugas filter bahan bakar adalah mencegah karat, kotoran, dan partikel lainnya agar tidak tercampur dengan bahan bakar sebelum memasuki ruang pembakaran internal. Pincang saat berakselerasi adalah gejala umum dari filter bahan bakar yang tersumbat.

Penting bagi pemilik mobil untuk mengganti filter bahan bakar secara berkala setelah beberapa mil berkendara. Jika filter bahan bakar di mobil tidak diubah, maka partikel puing-puing akhirnya akan menumpuk di filter dan menyebabkannya tersumbat.

Setelah tersumbat, bahan bakar akan mengalami kesulitan melewati filter. Ini berarti mesin tidak akan mendapatkan jumlah bahan bakar yang tepat sehingga akan menyebabkan mesin ragu-ragu. Biaya untuk mengganti filter bahan bakar Anda murah sehingga tidak ada alasan untuk tidak menanganinya.