DOT 3 vs DOT 4 Minyak Rem

0
44
DOT 3 vs DOT 4 Minyak Rem
DOT 3 vs DOT 4 Minyak Rem

Minyak rem adalah sesuatu yang dimiliki semua kendaraan, mobil, truk, atau sepeda motor. Tugas dari minyak rem adalah untuk memindahkan komponen penting dari sistem pengereman Anda yang bertanggung jawab untuk memperlambat kendaraan Anda ketika Anda menekan pedal rem.

Pada dasarnya, fluida menyebabkan piston dalam sistem pengereman memberikan tekanan pada rotor sehingga kendaraan Anda dapat melambat.

Minyak rem selalu mengalami panas yang cukup. Namun, hanya ada begitu banyak panas yang diperlukan sebelum mulai mendidih. Setelah ini terjadi, cairan akan membentuk gelembung udara yang akan membuatnya kompresif.

Minyak rem tidak seharusnya bisa kompres. Karena itu, jika Anda memiliki minyak rem dengan gelembung udara di dalamnya, maka menekan pedal rem akan menyebabkan udara ini mengompres sehingga kendaraan mengalami kesulitan untuk memperlambat.

Jika minyak rem terlalu panas, maka kendaraan tidak akan merespons sama sekali terhadap pedal rem yang ditekan yang dapat menyebabkan kecelakaan.

4 Perbedaan Antara DOT 3 dan DOT 4 Fluid Rem
Ada dua jenis minyak rem yang digunakan oleh sebagian besar produsen mobil. Ada minyak rem DOT 3 dan minyak rem DOT 4. Inilah perbedaan utama antara kedua jenis cairan tersebut.

1 – Titik Didih
Minyak rem DOT 4 memiliki titik didih lebih tinggi daripada minyak rem DOT 3. Jika Anda cenderung melakukan banyak pengereman berat dengan kendaraan Anda, maka minyak rem DOT 3 dapat dengan mudah mendidih yang akan mengakibatkan komplikasi yang disebutkan di atas.

Minyak rem Dot 4 lebih andal ketika Anda melakukan banyak pengereman secara teratur karena tidak mudah mendidih. Pemilik mobil yang terlibat dalam autocross atau lapping days di lintasan pasti akan membutuhkan minyak rem dengan titik didih tinggi.

2 – Komponen Kimia
Minyak rem DOT 3 terbuat dari eter dan polyalkyelen glikol yang dicampur menjadi satu. Campuran ini menciptakan cairan rem yang dapat menangani kondisi basah dan kondisi panas rata-rata.

Minyak rem DOT 4 terbuat dari borat dan glikol. Campuran ini membuat minyak rem lebih stabil dan mampu menangani suhu yang lebih tinggi.

3 – Jenis Mobil
Rata-rata mobil ekonomis akan menggunakan cairan pengereman DOT 3 karena secara umum, mobil membutuhkan daya henti yang lebih sedikit dan pengemudi tidak akan sering melakukan pengereman secara agresif.

Namun, Anda dapat berharap melihat cairan pengereman DOT 4 di mobil polisi, sepeda motor, dan mobil balap; karena mereka semua mengerem lebih sering dan agresif. Selalu ikuti rekomendasi pabrik kendaraan untuk jenis cairan rem apa yang digunakan.

4 – Kapasitas Mendidih
Cairan pengereman DOT 3 mengandung kapasitas mendidih basah yang sangat baik dan kapasitas mendidih kering. Ini berarti cairan akan bekerja dengan baik ketika terkena air dan udara terbuka.

Cairan pengereman DOT 4 adalah yang terbaik dalam hal kapasitas pendidihan kering. Sayangnya, kapasitas pendidihan basahnya tidak begitu besar.

perubahan minyak rem
Banyak orang tidak berpikir bahwa mereka perlu mengganti minyak rem dan ini sepenuhnya. Seperti oli mesin, minyak rem akan menarik kotoran dan akhirnya rusak. Anda akan ingin melakukan flush minyak rem sesuai dengan interval yang dinyatakan pabrikan.

Flush minyak rem pada dasarnya adalah proses mengganti minyak rem lama dengan cairan baru yang segar. Ini sedikit lebih rumit daripada ganti oli

Jika tingkat minyak rem berada di sekitar garis “MIN”, itu berarti Anda perlu menambah minyak rem Anda. Tetapi sebelum Anda melakukannya, periksa kondisi cairan yang di pake untuk memastikan Anda tidak perlu menggantinya.

Tutup pengisi akan menunjukkan apakah pabrikan merekomendasikan minyak rem DOT 3 atau minyak rem DOT 4. Anda juga dapat menemukan informasi ini di manual pemilik.

Menggunakan Minyak Rem yang Salah
Jika Anda menyadari bahwa Anda memasukkan cairan rem yang salah ke dalam kendaraan Anda, hal pertama yang harus Anda lakukan adalah membawa kendaraan ke bengkel mobil terdekat yang berspesialisasi dalam pengereman.

Tidak hanya itu, mekanik menjalankan pemeriksaan diagnostik pada sistem pengereman Anda untuk melihat apakah ada komponen yang rusak karena cairan pengereman yang salah digunakan.

Meskipun rem mobil terasa seperti bekerja baik dalam perjalanan, itu tidak berarti akan terus bekerja selamanya. Itu sebabnya Anda perlu mengganti minyak rem segera untuk menghindari kemungkinan masalah yang mungkin terjadi.